Luka berbarah menghasut minda.

Photo by Achraf Alan on Pexels.com

Ditarik nafas, dihembus lepas,
Mengharungi setiap saat, semakin lemas,
Bukan tenggelam dalam air,
Tapi kering haus udara,

Menyelam dalam perasaan hati,
Makin keruh lopak tak kenal diri,
Apalah rasa bila ada di tempat tinggi,
Kemudian jatuh berdarah kaki,

Mungkin, aku hanya ketawa,
Untuk lupakan rasa sakit sahaja,
Tapi yang lebih pedih dari itu,
Luka yang ada di dalam dada.

Dan bertambah lagi pedih,
Luka berbarah menghasut minda.

Izinkan aku pergi bila tiba di persimpangan.

Photo by Jou00e3o Cabral on Pexels.com

Sudah lama tak bermadah,
Bukan sibuk urusan kerja,
Tapi dibelenggu suasana,
Pasang surut emosi gila,

Makin ke depan terasa makin susah,
Makin perlahan rasa berat kaki melangkah,
Berjuang bukan untuk siapa,
Untuk diri sendiri jua,

Walau kerap memujuk diri,
Cukuplah berjuang tunggulah mati,
Kudrat tak mampu menanggung beban,
Yang membatu di kepala dan hati,

Perjalanan ini mungkin masih panjang,
Izinkan aku pergi bila tiba di persimpangan.

Penat dan ingin pergi.

Photo by Achraf Alan on Pexels.com

Segala apa yang aku rasa,
Tersekat di dalam dada,
Ingin diluahkan semua,
Hilang rasa dan suara,

Aku kian jauh,
Semakin jatuh,
Menggapai harapan,
Ingin diselamatkan,

Tapi tiada tempat,
Untuk aku berpegang,
Makin hilang semua,
Nafas semakin hilang,

Biarpun aku menjerit,
Menahan sakit perit,
Aku tetap disini,
Penat dan ingin pergi.

Itu semua aku.

Photo by Kelly Lacy on Pexels.com

Saat ketika ini,
Aku diam bersendiri,
Riuh tetap sepi,
Dibelenggu rasa hati,

Duduk diam terpaku,
Badan keras kaku,
Tiada rasa mahu,
Tiada rasa malu,

Usia semakin tua,
Kudrat demikian rupa,
Usahkan rasa kerja,
Hidup tiada perasa,

Ditanya apa punca,
Malas buka cerita,
Hujung pangkal tiada,
Sengaja hendak dilupa,

Mungkin kurang cinta,
Iman di dada,
Bekas parut lama,
Atau kurangnya irama,

Tiada yang tahu,,
Tiada yang mahu,
Tiada yang bantu,
Itu semua aku.

Keredhaan tuhanku

Cuba luangkan masa seketika,
Dongak ke langit lihat luasnya dunia,
Pandang ke bawah masih berpijak di tanah,
Depakan tangan sedar kecilnya kita,

Di cari semut kecil tak berkuasa,
Terserempak rimau buka seribu langkah,
Kenal dengan insan saiz yang sama,
Tapi hakikat hatinya tak serupa,

Percaya juga mampu berubah,
Namun yang dusta itu tetap ada,
Yang bertopeng rupa manusia,
Berhati syaitan masih bersahaja,

Berapa kali tragedi berulang,
Ramai yang tewas di tangan orang,
Bukan setakat parang dan pisau,
Tiupan halus jampi dan santau,

Ah, bodohnya permainan,
Rasa jadi juara dan raja sekalian,
Tak mampu dibalas dengan tangan,
Biar tuhan yang beri pembalasan,

Entahlah sampai bila,
Terhapus semua sengketa,
Penat saudara seagama menjadi mangsa,
Sedangkan yang lain masih terseksa,

Shh..
Cukuplah,
Yang dicari itu,
Hanya satu,

Keredhaan tuhanku.

Jelas aku yang hodoh

Photo by Amir Ghoorchiani on Pexels.com

Ramai yang kata,
Biar dimakan waktu,
Yang sedih, yang pedih,
Memori yang semakin letih,
Diulang lagi dan lagi,

Ada pula yang kata,
Ganti dengan yang baharu,
Barulah hilang duka,
Hilang gelora jiwa,
Penawar kisah lama,

Dah bermacam cara dicuba,
Jangan cakap tentang ikan,
Gigi patah, bunga di taman,
Walau tujuh bilion manusia sekalipun,
Kalau bukan jodoh, jelas aku yang hodoh.

Yang pernah penuh dengan cintamu.

Photo by Posawee Suwannaphati on Pexels.com

Andai kau mahu aku,
Hulurkan telapak tanganku,
Kau akan tahu,
Tiada apa yang aku sembunyikan,

Andai kau mahu aku,
Belah dadaku,
Kau akan tahu,
Hatiku tetap berdegup memanggilmu,

Walau kau telah pergi,
Aku di sini masih sendiri,
Aku tak menunggu,
Apatah lagi berharap,

Mungkin kau ingin tahu,
Kenapa aku tetap begitu,
Ibarat menunggu bulan purnama,
Kembali ke pangkuanku,

Tidak sayang,
Aku hanya bersedih,
Masih diselubungi sendu,
Masih lagi berkabung,

Walau ku cuba cari,
Masih belum sampai,
Penggantimu itu,
Mungkin tiada sebaikmu,

Jangan kau risau dan ragu,
Aku berlapang dada selalu,
Aku bahagia atas kemaafanmu,
Aku doakan hidup baru mu,

Jelas kau tinggalkan bekas dalam diriku,
Yang pernah penuh dengan cintamu.

Hanya kenangan yang indah belaka.

Photo by Luis Quintero on Pexels.com

Aku bukan jenis yang suka bersuara,
Biar luahan aku dari pena,
Semakin dipendam semakin berduka,
Ingin dilepaskan biarkan sempurna,

Tak kisah ini puisi atau lagu,
Anggaplah ini tuangan rindu,
Dari bekas yang pernah berisi dulu,
Kini tinggal bekas perasaan sendu,

Emosiku kelaut setiap hari,
Dari setiap bangun ke setiap mimpi,
Makin sukar dihalang makin kencang,
Makin bergolak besar sukar dihalang,

Aku keliru apa yang harus aku lakukan,
Haruskah aku mendekat untuk penjelasan,
Tapi ini cerita sudah lama,
Berkubur tanpa nisan bersama,

Sudahlah sampai disini sahaja,
Jangan biarkan hatiku merapu menjaja,
Cinta kita sudah tiada makna,
Hanya kenangan yang indah belaka.

Kenapa aku wujud di dunia

Photo by Albin Berlin on Pexels.com

Aku pernah bertanya,
Kenapa aku wujud di dunia,
Sebagai manusia dan bukan binatang,
Yang lebih bebas hidupnya,
Seperti kucing dengan tidurnya,
Seperti burung dengan sayapnya,
Seperti ikan dengan lautannya,

Aku cari jawapan,
Aku dipanggil orang yang berfikir,
Aku menjadi orang yang bertanya,
Aku mengerti darjatnya seorang manusia,

Manusia itu banyak tanggungjawab,
Sesama manusia dan makhluk yang lain,
Menjadi pembela pada yang nyata dan ghaib,

Manusia itu banyak kerenah,
Manusia itu serupa tapi tak sama,
Manusia itu juga tidak sempurna,
Manusia itu penuh dengan sangsi,

Jadi aku ini manusia yang bagaimana?
Adakah aku mampu memilih?
Adakah aku mampu mengubah?
Adakah aku ini mempunyai erti dan makna?

Jawapannya mudah,
Yang penting kau berfikir dan bertanya,
Sebab kau adalah golongan manusia yang sentiasa disebut,
Tak salah kau mencari makna,
Walau penat dan sukar dalam pencarian,
Jawapannya itu ada,

Aku hanyalah hamba.

Apa khabar diriku disana?

pexels-photo-374621

Apa khabar diriku disana?
Adakah masih teringat cerita lama?
Masihkah dibelenggu pengalaman trauma?
Masihkah dikelilingi kisah dan drama?

Makin berfikir makin diam sendiri,
Nampak terukir kerut di dahi,
Andai lama senyap aku bersembunyi,
Aku terbenam dalam ke dalam bumi,

Aku cuba luangkan masa untuk nukilan,
Jauh dari ekor mata-mata insan,
Mereka yang sakit luka tak kelihatan,
Ada pula yang tambah rumitkan simpulan,

Kini aku diam-diam senyap dan sepi,
Ada sang puteri jauh tanpa di sisi,
Mungkin gurauan perasaan timbul ilusi,
Jadi andaian dari malam ke pagi,

Apa khabar diriku di sana?
Adakah masih teringat cerita lama?
Cerita kau dan aku sama,
Tunggu masa khabarku kau terima.